Sorry ya kalau hari ini saya mau nyampah. Curhat. Udah gak tahan sebenarnya. Curhatin di blog biar semua orang bisa ambil pelajaran.

First of all, saya mau bilang, saya ini bukan orang makmur. Walaupun kerja di luar negeri dengan gaji yang lumayan, tapi saya punya banyak tanggung jawab dengan uang yang saya cari.

‘Tapi kamu kan punya bisnis travel, Jas?’

Memang betul. Gak salah lagi. Dan tau gak kalau Addict Tours itu juga baru dibangun pelan-pelan. Modalnya di puter-puter. Biaya tour bulan ini dipakai dari deposit tour bulan yang akan datang, sebelum kastemer melunaskan full paymentnya. Gitu-gitu aja seterusnya.

Dan lagian untung dari setiap paket perjalanan juga bukan jutaan. Tapi cuma seuprit yang bahkan gak bisa dijadiin talangan booking hotel atau apalah untuk trip yang lain lagi. Walau cuma seciput, kami tetap bersyukur karena jujur kami ngejalanin bisnis ini bukan untuk kaya, tapi untuk menyalurkan hobi.

Aamiinin deh. Semoga bisnisnya lancar dan besar.

Baca : Tips dan Trik Jalan-Jalan Murah di Siem Reap, Kamboja

Nah, awal tahun kemarin ada travel agent yang minta kerjasama dengan Addict Travel & Tours. Saya dan Mbak Didi oke-oke aja. Sekalian promosiin travel kami kan ya. Nah, travel agent ini adalah teman saya sendiri.

Udah ada beberapa trip dari dia yang di offer ke kami. Tapi selalu pembayaran biayanya gak sesuai due date. Kan kami pusing juga mau ambil duit dari mana ini untuk biaya operasional. Addict Tours sama sekali gak pegang duit (karena modal kita ya dari puter-puter duit tadi).

Yang bikin kesel tuh trip yang akan datang ini. Masih ada sisa payment sekitar 10 Jutaan. Tapi doi udah pakai duit itu untuk keperluan yang entah lah. Beneran mati akal deh mau gimana, nyari duit dimana untuk trip yang tinggal dua hari lagi.

Jelas, ngandelin gaji saya dulu juga bukan jalan keluar. Toh gitu gajian, saya harus terus transfer kesana sini termasuk bayar kosan dan cicilan motor. Gak punya saya duit segede itu untuk nalangin trip ini.

Jangan sementang-mentang kerjasama dengan kawan, kamu bisa bikin dia sesuka hati kamu. Itu gak amanah lho kategorinya. Kalau saya jahat, bisa aja besok saya tinggalin kastemer nya dipinggir jalan. Lha, mau gimana biaya operasionalnya macet.

Tapi saya dan Mbak Didi gak segitunya juga. Kami tetap jaga komitmen kami untuk melayani kastemer dengan baik. Make your adventures awesome itu bukan cuma sekedar slogan, tapi juga komitmen yang akan terus kami pegang. So, kami memang harus jaga kepercayaan dan kepuasan kastemer.

Baca : Shopping Menyambut Lebaran di Bandung

Baca juga : Honeymoon Bareng Addict Travel & Tours

Jadi kawan tuh harusnya ya bantu dong bisnis temen sendiri. Nyari duit itu gak gampang. Kalau emang mendesak perlu duit, mbok ya cerita dulu ke kita. Minta izin duitnya boleh dipakai sebentar ato gak.

Saya pribadi, kalau beli barang dari temen yang jualan juga jarang minta kurang (kecuali harganya memang mahal gak masuk akal). Bantu temen nyari duit. Mensupport.

Kan kalau kejadiannya kayak gini, kami juga akan susah percaya ke si temen. Bisa jadi kami gak mau kerjasama lagi. Padahal niat kami mau kerjasama dulu nya kan juga untuk bantu dia nyari duit.

Aduh, lelah banget Hayati.. Gak berhenti doa supaya bisa trip ini lancar jaya walau Mbak-Mbak CEO nya lagi pusing kepala. Ah, Allah pasti ada cara tersendiri untuk membantu kan ya. Asal niatan hati kita benar, lurus dan tulus.

Pesan moralnya adalah dalam berbisnis itu kudu menanamkan sifat-sifat Rasulullah. Salah satunya ya amanah. Amanah itu tanggung jawab yang besar lho. Bahkan Rasulullah bersabda

“Empat hal jika dia ada dalam dirimu, engkau tidak merugi walaupun kehilangan dunia, yaoitu menjaga amanah, berkata jujur, berakhlaq yang mulia dan menjaga makanan (dari yang haram).” (HR. Ahmad)

Amanah itu juga salah satu etika berbisnis dalam islam.

Dari Abdullah bin Umar radhiallahu’anhu bahwa Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Seorang pedagang muslim yang jujur dan amanah (terpercaya) akan (dikumpulkan) bersama para nabi, orang-orang shiddiq dan orang-orang yang mati syahid pada hari kiamat (nanti)”

Dengan menjaga amanah, komunikasi antar partner kerja dan juga kastemer akan lebih mesra, sama-sama merasa menghargai dan dihargai, serta terciptanya kepuasan berbisnis.

Saya dan Mbak Didi juga selalu merefleksi diri apakah kita sudah amanah atau belum. Maka disetiap trip selesai, kami akan memninta maaf atas sama kastemer atas segala kekurangan dalam pelayanan. Mana tau ada part-part tertentu yang membuat kastemer gak puas hati, kan kami jadi gak enak hati juga. Kami mah cuma manusia yang selalu bersusaha jadi lebih baik dan belajar dari kesalahan setiap trip.

P.s: Semoga ini bukan termasuk ‘ngomongin orang dibelakang’. Toh, kami juga udah ngomong langsung ke dia menceritakan kondisi kami. Tapi pas tau duitnya udah terpakai, hancur hatiku berkeping-keping. πŸ™

Semoga bisa mengambil pelajaran dari curhatan sampah saya. ^^

0 Shares:
0 comments
  1. Iya benar.. Kita mensti introspeksi diri juga. barangkali kita pernah juga berbuat seperti itu.. Makasih ya mbak ade telah mengingatkan.

    Semoga kita termasuk orang2 yang terus memperbaiki diri ya..

  2. Kalau saya bilang mental orang yang seperti itu mental kere, tapi serakah. Jadi ya enak aja ngegampangin orang. Sabar ya, Mba.. Biasanya uang yang dia dapet pun ga akan berkah. Kalau sabar insya Allah usaha Mba lancar selalu.

    Satu sisi juga kita coba intropeksi diri, apakah ada salah kita sehingga kita harus menghadapi masalah seperti ini.

    Semua Insya Allah ada hikmahnya. Be Strong! ^_^

  3. Semangat dong Andi. Demi sebongkah berlian. hahaha.. Gede banget ya sebongkah gitu. Bener, harus lebih hati2. Tapi kalau kejadiannya kayak gini, jadi susah percaya si temen itu.

  4. Biasanya orang seperti itu memang selalu ada ya, Teh. Harus tetap semangat. Mungkin ini bisa dijadikan pelajaran, supada kedepannya tidak terjadi lagi. Dan tentu lebih hati-hati agar tak mudah percaya gitu, ya sekalipun teman dekat.

    Sukses terus buat bisnisnya ya teh Jasmi..aamiin..

  5. Aduh mbak.. Kita berbagi situasi yang sama ya. Yang beda, mbak nya kastemer, saya nya pihak travel. Makasih atas doanya mbak. Semoga kita semua bisa amanah atas tanggung jawab yang kita emban skrg.

  6. sabar ya mba…bener banget klo dalams egal ahal apalagi urusan bisnis amanah itu yg paling utama
    aku baru aja "kena" sm satu biro travel yg besar yg ga bs amanah dan akhirnya merugikan banyak orang tp kami customernya serba salah, mau nuntut takut dituntut balik…di php sekian lama. eh kok malah balik curhat sih..
    btw sukses ya bisnisnya, amanah terus ya mbaa

  7. Sabar yaa, Mbak… InsyaAllah dapat ganti yg lebih baik. Bisnis kudu amanah. Kalau gak, lari semua costumernya. Atau malah ngerugikan diri sendiri. Hmm untung priceza.co.id selalu amanah ngasih harga ter-update. Gak pakai tipu2. Moga segera insyaf tu temennya mbak

  8. Bener tuh, krn sering bohong, jadi susah percaya ya.. Jadikan pelajaran aja ya mbak. Semoga bisnis mbak lancar terus nya. Dan semoga mama teman mbak segera pulih.

  9. 1. hidup itu pernuh perjuangan
    2. dalam bisnis, kadang relasi sodara atau temen malah jadi petaka, meski gak semua. sikap profesional yang utama
    3. semoga bisnisnya segera pulih, meningkat, agar bisa bahagia sesuai amanah Pancasila dan UUD 1945 πŸ™‚
    semangat mbak

  10. ya ampun mba.. semoga kedepannya gak ada kendala ya, aku doain moga bisnisnya lancar
    emang ya, amanah itu hal yang paling berat. makanya, sekali amanah tidak dipertanggungjawabkan, kepercayaan orang lain ke kita jadi berkurang. malah jadi gak ada kepercayaan sama sekali

  11. Semoga bisnis travelnya makin sukses, berkembang ya.
    Semoga si teman itu cepat tersadar deh dan tidak mengulangi hal sama di kemudian hari.

  12. bener kata jack ma klo mau bisnis jgn sama org dekat kek teman ato keluarga krn y begini sll dianggap remeh dg dalih namanya jg teman 😩
    semoga ttp jalan y mb keren bgt masi muda sdh mampu bangun bisnis travel yg sabar y mba

  13. turut simpati mba atas yang menimpa mba dan mba didi…kadang emng kaya gitu, kita mah udh bela2in dengan maksud baik mau membantu teman. cuma kadang teman yang dibantu nggak ngerti.. cuma bisa ikhlas dan ikhtiar buat nyari jalan keluar.. sukses selalu yah mba..

  14. Sabar yaaaa mbaa.. I feel you.. Pernah ngerasain begini… Sampe skr juga msh blm lunas tuh temen byrin uangnya… Udh dr Maret.. Alasannya banyaaaak, dan trakhir mamanya koma, jd uang kepake.. Cm aku ga percaya… Udh keseringan boong sih.. Ini aku msh sabar, krn ttp nunggu sisa uangnya yg tinggal dikit sih.. Begitu lunas, aku blacklist lgs ni orang.. Ga akan mau bisnis lg ama org begini..

  15. Masalah klasik mba, atas dasar pertemanan jadi "memanfaatkan" teman. Berbisnis memang kudu waspada, lebih baik bisnis sendiri atau dengan professional. Baik menjadi teman, belum tentu baik sebagai rekan bisnis. Setau saya hal semacam ini bisa diselesaikan secara kekeluargaan atau melalui jalur hukum

  16. He..he..
    Sing sabar..!
    Namanya juga bisnis harus teliti dan waspada, karena bisa jadi teman bisa nusuk dari belakang.

    Ya, harap dimaklumi jika kejadiannya seperti itu. Mungkin dia lelah πŸ˜‚

  17. nah itu poin pentingnya mbak, harus amanah biar usahanya makin berkah πŸ™‚

    bisa jadi pelajaran nih, kudu ati-ati kalau mau kerjasama bareng temen. walaupun itu temen deket

  18. Sabar ya makkk, semoga cepet sadar tuh orangnya.
    Bener sih ngomong dari awal kali butuh dan amanah sesuai tanggal. Kalau enggak? Bye, beneran gak simpati lagi *lah malah curhat jadinya

  19. kamu hebat loh masih muda udah bisa buka bisnis travel. sabar ya disetiap cobaan itu lah pelajaran buat kita.. dibalik kesulitan pasti ada kemudahan terus berdoa dan ingat rezeki itu tidak akan pernah tertukar.
    betapa mahalnya kepercayaan itu, ini benar2 sebuah pelajaran buat perkembangan bisnis kamu say, so jangan pernah menyerah, jangan takut juga untuk mengingatkan temen kamu (bukan melabrak ya)

  20. Wah punya usaha travel ya. Itulah seninya usaha. Pasti ada aja halangannya ya. Tapi gapapa sih. Itu kan yang bikin kita kuat juga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like