Assalamualaikum Jasmi Lovers.
Saya heran, kenapa sakit ini kok kayak betah banget numpang di badan saya ya.
Ah, mungkin selama ini saya terlalu sibuk mengejar dunia. Memang urusan duniawi nggak akan ada habis nya walau dikejar miliaran purnama pun. Maka oleh itu, Dia yang maha berhak akan tubuh saya menyuruh saya untuk rehat sejenak dari rutinitas duniawi. Dan saya disuruh banyak berdoa, berserah, berzikir, atau apalah semua nya yang bisa membuka jalan untuk saya lebih mesra dengan sang pencipta.
Biasanya kalau sakit tu paling lama ya 3 4 hari. Ini udah 2 minggu tapi kok makin lemes. Merasa kuat dikit, eh malab ngantor. Nggak enak juga hati saya ini kalau harus ambil cuti sakit lama-lama. Kuatir kena fired (pecat, red) pulak saya ya kan. Cicilan motor belum lunas, ciiiinn.. Hahaha.. Nah kan, dunia lagi yang di khawatirkan.
Ya sudah lah, yang penting saya harus ikhtiar untuk sembuh kan ya.
Kalau dipikir-pikir banyak hikmah dari sakit saya ini. Nggak perlu lah saya jabarkan satu-satu. Yang pasti, sakit memang bisa mengugurkan dosa saya. Tapi ya Allah ya Rabbi, dosa yang gugur itu hana berapa kilobyte aja dari total dosa yang miliaran terabyte, triliunan malah. Atau triliun Petabyte, Zettabyte atau byte yang lebih tinggi lagi?
Ngeri banget kalau udah ingat-ingat jumlah dosa yang udah diperbuat. Ottuke?? 🙁 Mau sakit seumur hidup juga kayaknya nggak bisa terhapus kecuali atas kehendakNya.
Dan kemudian saya pun sadar. Kalau Allah ngasih hadiah berupa hikmah tu nggak selamanya dibungkus rapi dengan kertas kado, kadang bisa jadi dibungkus pake kertas koran. Itu juga syukur Allah baik masih mau membungkus.
Overall, saya cuma mau ngomong kalau kesakitan, kesengsaraan, ketidakpuasan, kekecewaan, itu sebenarnya karena Allah baik sama kita. Kita tu hamba-hamba terpilih yang harus melewari cabaran dariNya.
Dan tau nggak, yang lebih baiknya Allah sama saya, saya cuma dikasih badan yang lemes, stamina hilang, tapi Allah masih kasih satu nikmat yang mungkin yang diberi untuk orang lain.
Yaitu…..
Allah nggak nyabut selera makan saya. Saya nggak nolak ditawari makan apapun. Tapi tetap harus pantang juga.
Dan satu lagi nikmat yang benar-benar nikmat, saya masih kuat kalau disuruh update blog. Hahaha
Semoga kita semua senantiasa diberika keswhatan dan keberkahan oleh Allah SWT.
Aamiin allahumma aamiin..
0 Shares:
0 comments
  1. "Itu juga syukur Allah masih baik mau membungkus" <– wkwkwkw aku kok ya lgs ngakak baca ini :D..

    tapi bener mba, kdg kita ga prnh sadar utk berhenti sebentar aja dr kegiatan duniawi… mau sampe kapan sih dikejar… masa 5menit aja utk mengingat Tuhan kdg susaaah bgt ya 🙁 .. akupun msh gitu kok mba…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like