Source: googleusercontent
Ada yang tanya itu maksud nya apa? Bahasa planet mana? Sebagian yang udah tau artinya apa, mungkin bertanya-tanya, ini Jasmi lagi kenapa? Kesurupan? Ngajak ribut?
Wait, tenang sodara-sodara. Biar saya jelaskan ya. 
First, itu adalah bahasa Malaysia logat utara. Wilayah Penang sampai ke Kedah itu adalah bagian utara Malaysia. Artinya ‘Kamu kenapa, ribut-ribut datang kerumah saya?’. Kalau orang yang baru pertama kali dengar orang utara Malaysia ngomong, pasti akan sport jantung. Memang agak kasar, tapi sebenarnya bukan sedang memaki. 
Kayak orang Batak di Indonesia. Ngomongnya agak keras, tapi sebenarnya bukan lagi marah kok. 
Pernah dulu Mbak Didi hampir nangis ke saya pas baru telponan sama pihak transportasi di Medan. Biasa lah deal-dealan harga dengan agen travel gitu kan. Mbak Didi bilang, ‘Kok gitu sih mereka ngomong nya, kayak kita gak serius aja mau kerjasama nya. Kasar banget gitu. Jadi males ih’. 
Source: assets kompasiana
Lha wajar Mbak Didi berpikiran gitu. Secara doi kan orang Malaysia. Jadi kurang paham sama karakter orang dari suku-suku yang ada di Indonesia. Terus dia lanjutin, ‘Dulu pas deal dengan orang Bandung (orang Sunda) enak banget mereka ngomong nya. Halus. Sopan’.
Puas mendengar komplain nya Mbak Didi, saya merasa bertanggung jawab untuk menjelaskan yang bahwa memang karakter orang Medan (kebanyakan bersuku Batak) ya gitu. Intonasi mereka berbicara memang keras, tapi bukan berarti mereka sedang memaki-maki lawan bicara nya. Saya jelaskan lagi, tipikal orang Bandung (kebanyakan orang Sunda) memang lembut tata bicaranya. 
Source: 3.bp
Sama halnya dengan orang Aceh (kampung saya tercinta). Nada bicara mereka juga keras dan suaranya juga agak kuat. Sulit membedakan, ini lagi ngomong atau lagi teriak. hahaha.. 
Itu dia, pentingnya mengetahui budaya dan bahasa suatu kaum. Agar kenapa? Agar kita gak misunderstanding. Kan gak lucu, bisa jadi berantem gara-gara kita gak ngerti karakter dan budaya suatu kaum.
Nah, gak usah panjang lebar lah ya saya jelasin teori ‘intercultural person’ a.k.a orang yang bisa berbaur dalam semua kalangan atau budaya. Bisa 6 SKS gak akan habis ngejelasinnya. 
Saya cuma mau bilang, agar bisa berbaur dengan benar dalam suatu komunitas yang berbeda background dengan kita, kita harus tau dulu budayanya, bahasanya, kebiasaannya, adat istiadatnya, pantang larangnya, dll sebagainya. Yah itu tadi, biar kita gak salah faham.
Contoh ya, pas pertama kali datang ke Thailand saya bingung kok orang pada ‘Wai’ (gerakan seperti salam sembah) waktu ngasih salam. Sedangkan saya jadi ‘sangak’ a.k.a bengong karena saya malah menjulurkan tangan untuk hand shaking, tapi tidak bersambut. Sekayak cinta bertepuk sebelah tangan. hhihi
Gini lah ilustrasi saat saya salah paham dulu
Itu terjadi karena saya bodor, gak cari tau dulu kebiasaan orang di Thailand kayak gimana. 
Kejadian kedua, waktu ngantor, saya heran semua karyawan pasti akan menyembah patung raja sebelum masuk ke ruangan. Saya jadi bertanya-tanya, ‘apa saya juga harus nyembah?’ Kan bahasa kerennya ‘When in Rome, do as Romans’. Terus kan saya balik lagi ke aqidah saya. Gak usah ikut-ikutan lah kalau soal aqidah. Runyam nanti. 
Second, apa hubungannya sama logat utara Malaysia? Ini dia, salah paham saya yang kesekian. Karena saya gak tau cara bicara orang utara Malaysia kayak gitu. Memang saya gak terlibat interaksi langsung dengan orang utara ini, tapi saya nonton film serial Malaysia yang latar belakangnya di Kodiang Kedah (bagian utara Malaysia).
Source: 2.bp
Saya jantungan waktu pertama kali nonton film Mak Cun bergenre komedi, tapi setting nya bener-bener daily life banget. Kosa kata yang digunakan juga khas dan gak pernah saya tau sebelumnya. 
Review tentang fim Mak Cun ini udah pernah saya tulis di blog lama saya Aku, Hidup dan Bintang Gemintang. (Baca: Mak Cun: Film Komedi Melayu Sarat Makna). Saya khatam nonton film Mak Cun. 
Saya nanya ke Mbak Didi, ‘ini film kok marah-marah terus orang nya dari awal sampai akhir’. Kadang saya juga pause (karena nonton nya via laptop) bagian tertentu kalau saya gak faham maksudnya. 
Terus Mbak Didi juga punya tanggung jawab moral untuk meluruskan, bahwa intonasi bicara orang Kedah memang kebanyakan seperti itu (dalam kehidupan sehari-hari). Tentu mereka akan menyetel intonasi (jadi lebih halus dan sopan) kalau berbicara dengan orang yang baru dikenal. Begitu katanya. 
Nah, pas nonton di scene yang ada dialog ‘Hang pasaipa, hingaq-hingaq datang rumah kami?’, saya juga pause. Dan nanya lagi ke Mbak Didi, itu maksudnya apa. Dia jelaskan lah dengan arti yang udah saya sebutin di atas. 
Well, kesimpulanya adalah kita harus mempelajari budaya suatu kaum agar kita bisa menghargai dan mengapresiasi baik persamaan maupun perbedaan dengan budaya kita sendiri. Komunikasi tanpa penghargaan terhadap budaya suatu kaum dapat menjadikan komunikasi itu jadi aneh dan bisa jadi salah paham. Nah lho!
Sekarang seorang Jasmi sudah bisa diajak ngomong pake logat Kedah dan Kelantan. Eits, bahasa Nogoghi Negeri Sembilan Malaysia pun Jasmi dah power. 
:: nok tunggu depa oghang-oghang Kedah tu komen macam mano pulop?
P.s: abaikan judul artikel yang gak konek sama isi. wkwkwkwk


0 Shares:
0 comments
  1. satu2nya kosakata malaysia yang membuat saya tertarik adalah… rumah sajut korban pria. Orang medan hatinya lebih kayak bika ambon ah, enakan bika ambon soalnya daripada bolu meranti πŸ™‚

  2. Iya beneran.. Saya dulu juga gitu pas nanya cara ke BEC dari setiabudhi sama tukang parkir yang berwajah sangar. Tapi malah saya dipanggil Bu Haji.. haha

  3. Bener banget kata mbak annafi, di bandung tiap ketemu tukang parkir bertato pun kalo ngomong udah nggak kelihatan garang sama sekali, jadi lucu aja tampilan garang kalo ngomong sopan πŸ˜€

  4. Kedah kasaq2 tapi mesra kan hihi. Rasanya di Malaysia ni yang lembut2 nada percakapannya Kelantan, tengah marah pun nampak comel. Hahaha.

    Cek oghang Kedah! Tabikkk spring ahh dengan Jasmi.

  5. Nah gitu.. Sumatera agak2 tinggi suaranya kan ya.. Di Jakarta orang Betawi juga lumayan keras suaranya kan.. Saya pas ngomong sama orang Betawi juga kaget diajak ngomong Lu Lu Gua, Buset dah, dll.. hahaha Sekarang mah udah terbiasa.

  6. Lha, baru mukkadimah, malah udah wassalam..

    Setuju tuh, bahkan ada yang bikin bengong ya kan..

    Salam kenal kembali. Ngopi boleh aja, tapi bayar sendiri ya.. hahaha

  7. waktu ke bandung rasanya preman pasar pun tetep sopan lho mba, giliran ke kampung mamah di lampung uwoooh serasa dibentak padahal baru kenal-mau nangis rasanya huhu. tapi lama2 bisa santai sih~ malah aku keikut pake nada tinggi -_-

    suika-lovers.com

  8. He..he..
    Salam kenal, sambil numpang ngopi disini πŸ˜‚

    Kirain tadi yang posting planet jupiter! Sempet kaget masuk kesini, takut nyasar keblog antar planet πŸ˜…

    Setiap daerah memang memiliki budaya yang berbeda, ada yang bikin kaget, bikin seru, bikin lucu sampai bikin yang gagal paham πŸ˜‚

    Sudah segitu dulu ya neng, nanti kalau terlalu panjang takut dikira posting he..he πŸ˜‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like